Catatan Mahasiswa Kadal : part 1 (Kuning)

9

Karya : RIval Nurriski

Kios Pak Harun kedatangan seorang pelanggan, tapi ramainya seperti kedatangan rombongan orang udik yang sedang bertamasya. “Kalo yang ini harganya 58 ribu mas, boleh di tawar kok” . “Mahal banget bang, kaya jaman belanda aja, 15 ribu yak” jawab Ipang dengan serius . “Aduuh… nawar sih nawar mas, tapi kira-kira dong masak mantel 58 ribu ditawar 15 ribu, tawar 5 ribu aja sekalian” . “ Yaudah deh bang 5 ribu” jawabnya sekali lagi dengan muka serius . “Gini deh mas, daripada saya bikin dosa nih saya kasih 40 ribu aja “ . “Nah gitu dong bang, makasih yaa” . “eh.. mas, jangan makasih aja uangnya bayar” . “oh iya lupa, abang inget aja he he he ”. Ipang lalu memacu motor matic warna pinknya meninggalkan kios diantara udara yang masih basah oleh hujan tadi. Kota Malang memang sering hujan akhir-akhir ini, bahkan kemarin sempat terjadi angin besar yang merusak sebagian kampus tempat Ipang kuliah. Untunglah kampusnya cepat tanggap dan memperbaiki kerusakannya sehingga mahasiswa seperti Ipang tetap bisa menjalankan perkuliahan seperti biasa. Ipang pun membeli mantel agar tetap bisa berangkat kuliah meskipun hujan. Ipang memang tergolong anak yang rajin, itu sih kata ibunya saat dia mencorat-coret buku gambarnya waktu TK.

Seperti kebanyakan orang ingin bertahan hidup, Ipang mencoba bersosialisasi dengan sekitarnya. Tapi Ipang memang sedikit kaku, okelah,, bisa dibilang sangat kaku sampai-sampai kamu bisa menaruh gelas berisi es teh di kepalanya tanpa tumpah. Tapi sebenarnya kekakuannya itu muncul waktu dia dekat dengan seorang gadis yang bernama Rosa. Hidup di lingkungan yang ada Rosa-nya sudah merubah jalan hidupnya, dulu di kota asalnya dia adalah seorang penyanyi yang cukup terkenal. Dulu banyak sekali wanita yang silih berganti mengisi hatinya, mungkin lebih tepatnya yang di permainkan olehnya. Tapi pikirannya mulai berubah, yang dulunya ingin menjadi penyanyi professional sekarang hanya ingin hidup nyaman bersama cintanya kepada Rosa. Dia pernah bilang “Aku ga mau lagi jadi penyanyi, cuma bikin aku jadi brengsek kayak dulu”. Sok banget memang Ipang ini, omongannya sok keren kalo di hadapan Rosa. Padahal deket 2 meter aja sama Rosa ngga berani, ngomong gitu aja cuma berani lewat twiter, cupu banget.

Motor matic warna pink melaju cukup kencang di jalanan yang basah. Sore itu hujan sangat deras, mantel yang dibeli ipang kemarin tidak mampu membuat pakaiannya tetap kering. “gila banget, udah basah keujanan gini antrian parkirnya panjang banget lagi..” gumamnya sendiri. Beberapa detik kemudian petaka terjadi “Aduuh.. kebelet pipis lagi, gimana nih… masak mau pipis di celana ?” gumamnya. “Ya udah deh,, ga ada yang lihat ini, tersamar basah pula”. Dengan tenang dia clingak-clinguk memperhatikan antrian di samping depan dan belakangnya, dan petaka kembali terjadi. “Ipang !!” ,terdengar suara teriakan yang tidak asing bagi Ipang. Ternyata yang antri persis di belakangnya adalah Rosa. “Aduuuuh,, sial banget sih nasib anakmu emmaaaak.. kalo sampe Rosa tau, hilang deh cita-citaku ngebangun rumah tangga sakinah mawaddah warohmah ama Rosa,, aduuuhh” ..-To Be Continue

You might also like

Comments